KESEHATANNEWS

RSUD dr. H. Jusuf SK Laksanakan Asesmen Kompetensi Klinik Perawat dan Bidan

1033
×

RSUD dr. H. Jusuf SK Laksanakan Asesmen Kompetensi Klinik Perawat dan Bidan

Share this article
KOMPETENSI: Mewakili Plt Direktur RSUD dr. H. Jusuf SK, Kabid Pelayanan Kesehatan, Arief Rakhman, saat mengalungkan ID Card kepada peserta Asesmen Kompetensi Klinik Perawat dan Bidan di Auditorium Lantai 6, RSUD dr. H. Jusuf SK, Senin (1/7).

DPNTimes.com, Tarakan – Perawat dan bidan sebagai sebuah profesi harus memastikan bahwa pelayanan yang diberikan kepada masyarakat terjamin keamanannya. Untuk memastikan hal tersebut, seorang perawat atau bidan harus memiliki kompetensi yang memadai.

Demikian juga, perawat dan bidan di RSUD dr. H. Jusuf SK, sebagai rumah sakit rujukan di Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara), harus dipastikan kompetensinya sesuai standar saat berpraktik melayani masyarakat.

Untuk itu, Bidang Pelayanan Keperawatan mengadakan Asesmen Kompetensi Klinik Perawat dan Bidan, Senin (1/7/2024). Kegiatan ini diikuti oleh 164 asesi terdiri dari perawat dan bidan, dengan melibatkan 45 tim asesor yang bersertifikasi HPMI (Himpunan Perawat Manajer Indonesia).

Baca Juga  Dansatgas Pamtas Yonif 742/SWY: Manfaatkan Binter Sebagai Sarana Membangun Jiwa Nasionalisme Anak Bangsa

Asesmen dibagi menjadi dua tahap, yaitu gelombang pertama dilaksanakan (1-7/7/2024), dan gelombang kedua dilaksanakan (23-24/7/2024). Adapun sistem asesmen mencakup aspek tulis, lisan, dan observasi.

Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan Keperawatan, RSUD dr. H. Jusuf SK Arief Rakhman, SKM, MPH., melalui Ketua Panitia, Ns. Sardi Muhammad, S.Kep., mengatakan bahwa tujuan utama dari asesmen ini adalah untuk memberikan penghargaan dan pengakuan professional kepada perawat dan bidan yang telah mencapai kompetensi dalam bentuk sertifikasi level kompeten.

“Asesmen ini juga penting untuk memastikan bahwa setiap individu yang bekerja di rumah sakit memiliki kompetensi yang memadai. Ini juga merupakan langkah untuk meningkatkan mutu pelayanan dan keselamatan pasien,” ujar Sardi Muhammad.

Baca Juga  Satgas TMMD ke-112 Kodim 1002/HST Gandeng Dinkes HST Gelar Penyuluhan Stunting

Dari hasil asesmen tersebut, diharapkan peserta dapat dinyatakan kompeten dan berhak untuk naik ke tingkat selanjutnya.

“Kami berharap hasil dari proses ini, para peserta mendapatkan sertifikat kompetensi dan diakui sesuai dengan bidang dan tingkatannya. Kompetensi yang dimiliki mencakup aspek pengetahuan, keterampilan, kemampuan, dan sikap,” tutupnya. (dksip)

Baca Juga

Author

Bagikan ini...

Leave a Reply

Verified by MonsterInsights